An introduction to crochet – Rest Less

An introduction to crochet

Saat memilih benang, pertama-tama Anda harus mempertimbangkan jenis apa yang akan digunakan. Ini akan tergantung pada tingkat keahlian Anda, proyek yang Anda lakukan, dan berbagai macam faktor lainnya. Itu juga tergantung pada preferensi pribadi. Jadi, inilah jenis benang rajut yang paling umum…

Wol. Meskipun sebagian besar bersumber dari domba, wol dapat berasal dari berbagai jenis hewan lain, termasuk alpaka dan kambing. Jika Anda benar-benar pemula, wol mungkin pilihan terbaik Anda. Ini sebagian besar tergantung pada seberapa elastisnya itu. Karena elastisitasnya, Anda dapat melepaskannya dengan relatif mudah jika Anda melakukan kesalahan.

Wol juga merupakan serat yang tahan lama dan tahan lama. Artinya, apa pun yang Anda hasilkan darinya – apakah itu syal atau jumper – dapat bertahan selama beberapa dekade jika Anda merawatnya. Ini juga bernapas sekaligus menjadi isolator yang hebat. Jadi jika Anda menggunakannya untuk pakaian, itu akan membuat Anda nyaman dan hangat di musim dingin, tanpa membuat Anda kepanasan dan terganggu.

Meskipun mungkin untuk mendapatkan wol yang berkelanjutan dan bersumber secara etis, jika Anda ingin menghindari produk hewani, maka wol bukanlah pilihan terbaik. Hal yang sama berlaku jika Anda memiliki alergi wol.

Akrilik. Benang akrilik adalah pilihan populer lainnya di kalangan penggemar rajutan. Tidak hanya murah, tetapi juga tahan lama (biasanya Anda dapat mencucinya di mesin cuci) dan serbaguna – artinya cocok untuk berbagai macam proyek. Anda juga akan menemukan bahwa itu tersedia secara luas dalam berbagai warna.

Namun, benang akrilik memang memiliki kelemahan. Ini tidak menyerap atau bernapas seperti jenis benang lainnya, dan ini juga bukan pilihan yang paling berkelanjutan dan ramah lingkungan, karena pada dasarnya terbuat dari plastik.

Tidak hanya membutuhkan waktu ratusan tahun untuk terurai, tetapi juga terbuat dari bahan bakar fosil, yang merupakan penyumbang pemanasan global terbesar di dunia. Ditambah lagi, setiap kali dicuci, ia melepaskan ratusan ribu mikroplastik yang mencemari persediaan air.

Kapas. Karena inelastisitasnya, benang katun sedikit lebih sulit dikerjakan daripada wol. Jadi biasanya tidak disarankan untuk pemula mutlak. Namun, setelah Anda menguasai beberapa jahitan dasar, dan bahkan mungkin mencoba beberapa proyek, Anda mungkin ingin mencoba bekerja dengan benang katun.

Serat tumbuhan, kapas bebas dari produk hewani dan dapat bersumber dan diproduksi secara berkelanjutan. Ini adalah serat yang kuat dan tahan lama yang memiliki hasil akhir yang halus dan cukup berat. Jadi, meskipun Anda mungkin tidak ingin menggunakannya untuk proyek ringan, ini akan memberikan nuansa ‘kualitas bagus’ pada kreasi Anda.

Meskipun ini adalah tiga jenis benang yang paling populer, ini bukanlah daftar yang lengkap. Dari kapas bambu dan sutra hingga wol alpaka, ada banyak pilihan – dan mencoba berbagai jenis adalah bagian dari kesenangan menjadi seorang crocheter. Campuran juga sangat populer akhir-akhir ini; menggabungkan serat yang berbeda untuk membuat benang dengan segala macam sifat.

Namun, perlu diingat bahwa hanya karena benang dibuat dari bahan alami, ini tidak berarti bahwa benang tersebut berkelanjutan atau bersumber dan diproduksi secara etis. Jadi, jika Anda adalah konsumen yang sadar, ada baiknya melakukan riset sebelum membeli.

Author: Brandon Rogers