Attachment styles – what are they and how can they guide your search for a partner?

Attachment styles – what are they and how can they guide your search for a partner?

Secara umum, hubungan yang paling sukses adalah hubungan di mana setidaknya satu pasangan memiliki gaya keterikatan yang aman.

Ini karena orang yang memiliki kelekatan aman sering merasa lebih mudah untuk berkomunikasi dan berkompromi – keduanya merupakan kualitas penting untuk hubungan yang aman.

Dan bagi orang-orang yang secara alami tidak memiliki keterikatan yang aman, memiliki pasangan yang dapat membantu mereka menjadi lebih mandiri, aman, dan juga tidak terlalu cemas.

Itu karena, di dunia yang besar dan luas ini kita memiliki banyak tantangan, tetapi kita jauh lebih mampu mengatasi tantangan ini ketika kita memiliki sosok keterikatan yang aman – seseorang yang kita kenal mendukung kita. Saat kita merasa aman, dunia ada di kaki kita. Kita bisa menjadi kreatif, mengambil beberapa risiko, dan mengejar impian kita.

Basis yang aman memberi kita sayap!

Namun, di sisi lain, memiliki pasangan yang tidak dapat kita andalkan untuk selalu ada untuk kita, dapat menahan kita dan mempersulit kita untuk terlibat dalam kehidupan dan melakukan hal-hal yang ingin kita lakukan.

Jika Anda memikirkan pasangan yang Anda kenal yang benar-benar bahagia dan aman bersama, kemungkinan besar mereka tidak stres tentang hubungan mereka, tetapi malah bersemangat tentang segala hal lain yang mereka miliki dalam hidup mereka – proyek bersama, karier, dan keluarga mereka dan hari libur. Karena itu, pasangan yang aman sering menemukan bahwa mereka memiliki sisa waktu dan energi emosional untuk hal-hal penting lainnya.

Maka tampak jelas, bahwa jika kita merasa tidak aman, sebaiknya kita menemukan orang yang terikat dengan aman untuk berkumpul bersama karena kita akan memiliki peluang terbaik untuk menjalin hubungan yang baik, dan juga peluang yang lebih baik untuk menjadi aman bagi diri kita sendiri.

Tapi itu tidak selalu mudah…

Sementara orang yang cemas dan menghindar akan mendapat manfaat dari pasangan yang aman, yang sering terjadi adalah mereka memilih satu sama lain, seperti dalam skenario pertama di atas.

Memiliki orang yang cemas dan menghindar bersama-sama bisa sangat bermasalah karena saat orang yang cemas mencoba untuk mendekat – misalnya dengan menyarankan untuk menghabiskan lebih banyak waktu bersama atau membicarakan rencana masa depan sebagai pasangan – pasangan yang menghindar mungkin menjadi tidak nyaman dan menarik diri. Lingkaran setan kemudian dapat berkembang, dengan masing-masing pasangan memperburuk ketidakamanan pasangannya. Bukan karena orang yang cemas telah melakukan kesalahan, tetapi hanya karena penghindar tidak mungkin dapat memberikan apa yang mereka butuhkan.

Saya berbicara dengan psikolog klinis Amir Levine, salah satu penulis buku Attached – the New Science of Adult Attachment, dan dia mengatakannya seperti ini…

Author: Brandon Rogers