Mortgage affordability rules scrapped: what does it mean for you?

Mortgage affordability rules scrapped: what does it mean for you?

Dulu ada dua perlindungan utama yang harus digunakan pemberi pinjaman untuk memastikan hipotek tetap dapat dikelola dan agar orang tidak berakhir dengan lebih banyak hutang daripada yang mampu mereka bayar.

Ini adalah ‘batas aliran pinjaman ke pendapatan (LTI)’ yang pada dasarnya membatasi jumlah hipotek yang dapat ditawarkan oleh pemberi pinjaman dengan atau lebih tinggi dari 4,5 kali pendapatan peminjam; dan ‘tes keterjangkauan’.

Tes keterjangkauan dirancang untuk memeriksa bahwa peminjam tidak hanya dapat menutupi biaya hipotek mereka sekarang, tetapi juga jika tarif naik di masa mendatang. Tingkat bunga ‘tekanan’ yang digunakan biasanya tiga poin persentase lebih tinggi daripada ‘tingkat pengembalian’, biasanya tingkat variabel standar pemberi pinjaman, yang diteruskan oleh peminjam ketika kesepakatan hipotek mereka selesai, kecuali jika mereka melakukan remortgage.

Jadi, misalnya, bayangkan Anda ingin mengambil hipotek dengan suku bunga tetap dua tahun sebesar 4,89%, dan ketika selesai, tingkat pengembalian atau variabel standar adalah 6,40%, pemberi pinjaman Anda akan memeriksa apakah Anda mampu membayar pembayaran bulanan dengan tarif sebesar 9,40%. Mereka yang tidak dapat membuktikan bahwa mereka mampu membayar pembayaran dengan tingkat stress test yang lebih tinggi kemungkinan besar akan ditolak hipoteknya.

Tes keterjangkauan ini telah dihapus mulai 1 Agustus 2022, secara teori memudahkan pembeli untuk mendapatkan hipotek, karena mereka tidak lagi harus membuktikan bahwa mereka mampu membayar tarif yang jauh lebih curam di masa mendatang. Namun, batas aliran pinjaman ke pendapatan akan tetap berlaku. Namun, itu tidak berarti bahwa stress test tidak akan berlaku lagi, karena sekarang tergantung pada pemberi pinjaman untuk menetapkan batas stress test mereka sendiri. Dalam beberapa kasus tarif ini mungkin jauh lebih rendah daripada tarif ditambah 3% tetapi dalam beberapa kasus bisa lebih tinggi. Semua pemberi pinjaman masih harus melakukan stress test sebesar 1% di atas tingkat hipotek yang mereka perkirakan selama jangka waktu hipotek.

Keputusan untuk menghapus stress test 3% dikritik oleh banyak komentator, yang berpendapat bahwa inti dari pemeriksaan keterjangkauan adalah bahwa mereka ada di sana untuk menghindari krisis kredit gaya tahun 2008.

Nigel Green, dari kelompok penasihat keuangan deVere Group, mengatakan: “Untuk membatalkan pemeriksaan penting ini untuk mencoba dan memastikan peminjam tidak mengambil lebih banyak hutang daripada yang mereka mampu, pada saat suku bunga naik dan Inggris menghadapi tekanan ekonomi yang signifikan. penurunan, adalah kegilaan total.

“Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa risikonya cukup rendah, mengingat aturan pinjaman-ke-pendapatan tetap utuh, tetapi tetap saja itu adalah risiko yang tidak dapat dilakukan oleh peminjam dan ekonomi Inggris.”

Author: Brandon Rogers